Menu

Mode Gelap

Kabar Daerah · 1 Apr 2024 11:58 WIB

Wabup Sukabumi Minta Semua Bersinergi Dalam Cipta Kondisi Lalulintas Untuk Kenyamanan Masyarakat”


					Wabup Sukabumi Minta Semua Bersinergi Dalam Cipta Kondisi Lalulintas Untuk Kenyamanan Masyarakat” Perbesar

JENTERANEWS.com – Wakil Bupati Sukabumi H Iyos Somantri mengikuti Rapat Koordinasi lintas sektoral persiapan Operasi Ketupat Lodaya 2024, di Aula Wicaksana Laghawa, Mapolres Sukabumi, Senin, 1 April 2024.

Wakil Bupati Sukabumi H Iyos Somantri mengatakan, pentingnya rakor lintas sektoral dilakukan menjelang pengamanan Idul Fitri 2024. Sebab tahun ini di prediksikan volume kendaraan yang akan melakukan perjalanan mudik mengalami peningkatan sebesar 30 Persen dari tahun sebelumnya.

“Berdasarkan hasil kajian Menhub, tahun 2024 lonjakan arus mudik mencapai 30 persen, oleh karena itu titik rawan kemacetan harus menjadi perhatian bersama,” terangnya.

Baca Juga:   Targetkan UHC, SEKDA Ade " Hak Dasar Kesehatan Masyarakat Harus Terpenuhi"

Dalam menghadapi situasi tersebut Imbuh Wabup, sinergitas lintas sektoral menjadi sebuah keharusan dalam menentukan cipta kondisi yang aman dan nyaman bagi masyarakat yang melakukan mudik maupun balik lebaran.

“Yang paling penting kerjasama dan sinergitas semua lintas sektoral. Terutama peran beberapa Dinas terkait agar menyesuaikan foksinya masing-masing pada saat pengamanan berlangsung,” pintanya.

Wabup menuturkan, selain pengaman arus lalu lintas, juga pengamanan objek wisata menjadi konsen Pemerintah. Oleh karena itu beberapa instansi terkait seperti Basarnas, Balawista maupun Sarda diharapkan dapat meminimalisir terjadinya laka laut di kawasan pesisir pantai selatan sukabumi.

Baca Juga:   HARI OSTEOPOROSIS INTERNASIONAL, PEMKAB SUKABUMI CANANGKAN GERAKAN MELAWAN OSTEOPOROSIS

“Kabupaten Sukabumi akan banyak dikunjungi dengan wisata Geopark nya, oleh karena itu instansi kedinasan kepariwisataan harus berperan memberikan keamanan dan keselamatan bagi para pengunjung yang datang ke kawasan objek wisata,” tandasnya.

Kapolres Sukabumi AKBP Tony Prasetyo menjelaskan, rakor lintas sektoral untuk menyelaraskan persepsi antara stakeholder terkait dalam rangka menciptakan keamanan dan kenyamanan menjelang Lebaran Idul Fitri 1445 Hijrah. Apalagi jumlah pemudik tahun 2024 diprediksi mencapai 190 juta jiwa dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya 130 juta jiwa.

Baca Juga:   Panwaslu Kecamatan Curugkembar Awasi Rekapitulasi Pleno Terbuka DPSHP

“Peningkatan jumlah pemudik ini sebagian besar Jabar dan Jakarta. Oleh karena itu, dipandang perlu untuk menyamakan visi dan misi atau gerak langkah dalam mengatasi permasalahan ini,” ujarnya.

Kapolres menyatakan, pihaknya tengah mempersiapkan berbagai langkah untuk mengurai terjadinya kemacetan di beberapa titik, seperti di jalur-jalur kawasan industri maupun pariwisata.

“Pada dasarnya tujuan rakor lintas sektoral ini esensinya untuk melayani masyarakat,” pungkasnya.(*)

Artikel ini telah dibaca 18 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Wabup Iyos Dampingi Menko PMK Tinjau Lokasi Longsor TOL Bocimi Seksi 2 Km 64

17 April 2024 - 14:50 WIB

Wabup Iyos Dampingi Menko PMK Tinjau Lokasi Longsor TOL Bocimi Seksi 2 Km 64

Bupati Marwan Ubah Nama Jalan Nyakokot-Perbawati Jadi KH. Zezen Z.A

17 April 2024 - 14:04 WIB

Bupati Sukabumi Marwan Ubah Nama Jalan Nyakokot-Perbawati Jadi KH. Zezen Z.A

Ini Dia Caranya Dapat Umroh Gratis Dengan Bayar Retribusi Dan Pajak Di Kabupaten Sukabumi

17 April 2024 - 12:27 WIB

Ini Dia Caranya Dapat Umroh Gratis Dengan Bayar Retribusi Dan Pajak Di Kabupaten Sukabumi

Rapat Dinas, Bupati Sukabumi Minta Perangkat daerah mendukung peningkatan PAD Untuk Pembangunan Lebih Baik

17 April 2024 - 07:27 WIB

Rapat Dinas, Bupati Sukabumi Minta Perangkat daerah mendukung peningkatan PAD Untuk Pembangunan Lebih Baik

Libur Lebaran Sudah Usai, Pantai Cibuaya Terpantau Sepi

16 April 2024 - 11:42 WIB

Libur Lebaran Sudah Usai, Pantai Cibuaya Terpantau Sepi

Bupati Apresiasi Semua Pihak Atas Kerjakerasnya Wujudkan Suasana Libur Lebaran Aman Dan Lancar

16 April 2024 - 10:37 WIB

Trending di Kabar Daerah